Vardi Optimis Menang Saat Melawan Arsenal

Leicester City akan melakoni duel sengit melawan Arsenal. Jamie Vardy siap membawa Leicester melanjutkan kemenangan atas Manchester City ke Emirates Stadium. Leicester meningkatkan kesempatan mereka untuk menjadi juara usai mengalahkan City pekan lalu. The Foxes memetik kemenangan 3-1 saat melawat ke Etihad Stadium untuk mengokohkan posisinya di puncak klasemen dengan 53 poin, unggul lima angka dari Tottenham Hotspur dan Arsenal. Hari Minggu (14/2/2016) malam WIB, Leicester akan bermain ke kandang tim papan atas lainnya, Arsenal. Beberapa jam yang akan datang, City akan menjamu Tottenham Hotspur. Vardy melihat laga melawan Arsenal dengan optimisme tinggi. Dia yakin Leicester bisa membuat tekanan untuk The Gunners. “Itu semua adalah pertandingan besar dan kami tahu ini akan sulit, khususnya karena mereka mengalahkan kami 5-2 di kandang di awal musim,” ujar Vardy seperti dilansir Sky Sports. “Tapi saya pikir pertandingan itu tidak benar-benar mencerminkan skor 5-2, saya pikir itu bisa saja berjalan sebaliknya, itu terbuka,” lanjutnya. “Kami tahu mereka punya pemain-pemain kelas dunia tapi kami tahu kami bisa menghadirkan masalah ketika pertandingan. Kami akan mencari cara untuk melukai mereka dan menerapkannya di atas lapangan di hari Minggu,” katanya menegaskan. Setelah hampir didegradasi musim lalu, Leicester musim ini muncul sebagai kejutan dengan memuncaki klasemen dan dijagokan menjadi juara. Kalau pada akhirnya Leicester tak juara, Vardy tidak akan terlalu kecewa. Itu tidak akan jadi kegagalan karena tidak ada yang memberi kami kesempatan di awal musim, kami hanya keadaan yang bagus dan ini adalah perjalanan yang sangat menyenangkan yang kami nikmati setiap menitnya,” ucap Vardy. “Semangat tim di ruang ganti, setiap pemain dekat, begitulah kami. Itu dimulai dengan laju musim lalu, lolos dari degradasi, dan kami meneruskannya,” katanya.

Read more

Kabar Buruk Liverpool, Origi Absen Sebulan Lagi

Liverpool harus bisa menerima kabar buruk yang kembali datang. Kabarnya salah satu penyerang andalan mereka, Divock Origi, terpaksa tidak bisa hadir untuk satu bulan ke depan.   Striker 20 tahun tersebut sudah tidak hadir dalam skuat Liverpool sejak Boxing Day bulan Desember 2015 kemarin karena sedang menderita cedera lutut.   Sebenarnya pemain muda asal Belgia tersebut sudah hampir sembuh dari cedera yang sedang menimpanya, namun menurut kabar yang dilansir Sports Mole, Origi terpaksa tidak bisa hadir untuk waktu yang lebih lama lagi karena harus menjalani operasi pada bagian lututnya.   Origi dikabarkan tidak akan menghadiri laga hingga bulan Februari mendatang berakhir. Jika dihitung dari tanggal 12 Januari ini, Origi akan melewati 11 pertandingan yang harus dijalankan oleh The Reds di semua kompetisi mulai dari Piala FA, Capital One Cup, Liga Europa, dan juga Premier League.   Cedera itu harus memaksa Origi untuk bergabung bersama Jon Flanagan, Philippe Coutinho, Danny Ings, Joe Gomez, Martin Skrtel, Daniel Sturridge, dan juga Jordan Rossiter yang masih mendapatkan perawatan di rumah sakit.

Read more